You are currently browsing the category archive for the ‘Family’ category.

Lima belas tahun hidup di KRA, baru kali ini aku naek bus ATMO (tu lho bis 3/4) nyegat dari sebelah barat palang KA Palur bareng istriku yg perute dah gede.

Sebenare gak masalah sih mau naek angkot, cuman aku ngerasa de javu aja, nginget masa kuliah dulu di Smg. Jujur aja cuman di Smg aku naek angkot. Maklum dolo masih mahasiswa, so stl balik ke rumah aku bisa nikmatin semua fasilitas, kayak mobil ber AC, wuih gak kebayang deh sekarang setelah mobil dijual……

Nggak papalah, ….. sekalian ngajarin hidup sederhana buat si jabang bayi……

Advertisements

Pengalaman naik angkot yg biasanya aku lakoni jaman kuliah, harus kualami lagi. Bedanya kalo dulu cuman aku doang… sekarang ber -4 harus naek angkot, hujan lagi!

What’s the problem man?? Kalo aku sigh gak masalah, paling cuman de javu, cuman kasian istriku yg lagi hamil 8 bulan harus berdesakan, udah gitu susah lagi turunnya.

Ya, ini emang salah satu dampak dari terjualnya mobil kami, yang selama ini setia menemani ke manapun kita pergi.

Kasian istriku……..

But life must go on! Tanpa mobil kita masih bisa naek angkot, atobahkan taxi. Kayak kemaren habis pengajian di Masjid AsSegaaf, nunggu taxi nggak dateng2, ya udah naek becak dulu ke pangkalan taxi, cukup 6000 perak terus nyambung taxi ke Kalitan, 15.000 perak.

Habis tu kita ke grandmall naek becak. Belanja ini itu trus pulang, naek taxi lagee…. LUMAYAN…. sampe rumah 35.000 perak!!!

Setelah di total perjalan kemaren ngabisin 61.000,- hehe….. kalo pake mobil tu duit segitu bisa buat muter2 sampe 2 hari lah…. kira2 125 km.

Ya gak papa deh….. ini cuman masalah kebiasaan…….

GOD, GIVE US MONEY TO BUY CRV or FORTUNER…….

Selamat jalan Bapak pembangunan, semoga Allah mengampuni semua dosa, dan menerima semua jasa baikmu.

 We miss you……..

 soeharto.jpg

Alhamdulillah, setelah kemaren didera kesibukan,anak yang kena DB, en biasa, kerjaan yang gak kelar2, tadi pagi istriku mbangunin aku sambil bilang : “Pa, positif”,  Badala……langsung bangun aku dari ngorok abis pagi2 akhir ini dingin banget.

Yo wis, sisuk periksa mbakyumu, kebetulan kakakku ipar dokter kandungan. Wah jadi lebih hati2 ni sama bini.

Wis besok tak update lagee…..sekalian sama gambar test pack-nya.

Alhamdulillah, hasil dari cek darah menunjukkan kenaikan trombosit dari sebelumnya 110.000 menjadi 160.000.

Sedangkan ambang batas normal trombosit adalah 150.000. Dengan istirahat yang cukup(harus!) plus minum yang banyak + “jamu khusus” + doa akhirya anakku nggak perlu modok di RS.

 GOD, THANKS For your KINDNESS + BLESSING 

Sekedar buat tambah referensi, ini ada demam berdarah menuryt wikipedia :

Demam berdarah atau demam berdarah dengue adalah penyakit febril akut yang ditemukan di daerah tropis, dengan penyebaran geografis yang mirip dengan malaria. Penyakit ini disebabkan oleh salah satu dari empat serotipe virus dari genus Flavivirus, famili Flaviviridae. Setiap serotipe cukup berbeda sehingga tidak ada proteksi-silang dan wabah yang disebabkan beberapa serotipe (hiperendemisitas) dapat terjadi. Demam berdarah disebarkan kepada manusia oleh nyamuk Aedes aegypti.

Tanda dan gejala

Penyakit ini ditunjukkan melalui munculnya demam secara tiba-tiba, disertai sakit kepala berat, sakit pada sendi dan otot (myalgia dan arthralgia) dan ruam; ruam demam berdarah mempunyai ciri-ciri merah terang, petekial dan biasanya mucul dulu pada bagian bawah badan — pada beberapa pasien, ia menyebar hingga menyelimuti hampir seluruh tubuh. Selain itu, radang perut bisa juga muncul dengan kombinasi sakit di perut, rasa mual, muntah-muntah atau diare.

Demam berdarah umumnya lamanya sekitar enam atau tujuh hari dengan puncak demam yang lebih kecil terjadi pada akhir masa demam. Secara klinis, jumlah platelet akan jatuh hingga pasien dianggap afebril.

Sesudah masa tunas / inkubasi selama 3 – 15 hari orang yang tertular dapat mengalami / menderita penyakit ini dalam salah satu dari 4 bentuk berikut ini :

  • Bentuk abortif, penderita tidak merasakan suatu gejala apapun.
  • Dengue klasik, penderita mengalami demam tinggi selama 4 – 7 hari, nyeri-nyeri pada tulang, diikuti dengan munculnya bintik-bintik atau bercak-bercak perdarahan di bawah kulit.
  • Dengue Haemorrhagic Fever (Demam berdarah dengue/DBD) gejalanya sama dengan dengue klasik ditambah dengan perdarahan dari hidung (epistaksis/mimisan), mulut, dubur dsb.
  • Dengue Syok Sindrom, gejalanya sama dengan DBD ditambah dengan syok / presyok. Bentuk ini sering berujung pada kematian.

Karena seringnya terjadi perdarahan dan syok maka pada penyakit ini angka kematiannya cukup tinggi, oleh karena itu setiap Penderita yang diduga menderita Penyakit Demam Berdarah dalam tingkat yang manapun harus segera dibawa ke dokter atau Rumah Sakit, mengingat sewaktu-waktu dapat mengalami syok / kematian.

Penyebab demam berdarah menunjukkan demam yang lebih tinggi, pendarahan, trombositopenia dan hemokonsentrasi. Sejumlah kecil kasus bisa menyebabkan sindrom shock dengue yang mempunyai tingkat kematian tinggi.

Dah 2 hari ini my beloved girl gak masuk sekolah, sakit. Aku and her Mom curiga, badannya yang anget sejak jumat kok gak turun2.

Makanya tak test darah di apotik. Eh bener dugaanku…….

Trombositnya kurang dari normal. Wah……… DB nih.

Sorenya tak bawa ke Pak Syahrir. Bener, DB. Cuman istriku pengennya gak diopname, di rumah aja. Cuman hari rebo, hari ini, harus cek darah lagi en kontrol lagi.

Yaa Rob, beri kekuatan buat my beloved girl, please………..