You are currently browsing the monthly archive for March 2008.

Kesel bukan kesel cape, tapi jengkel!

Gimana nggak kesel, anak2 les22an pada maen bola di halaman depan kantor sampe bolanya  nabrak pintu, duor!!!!

Aku langsung keluar, “bolanya mana dik!”, sambil jalan keluar aku ngambil boalnya trus kubawa masuk, bocah2 yg pada maen bola berhamburan masuk ke kelas…RASAIN…

Dari dalem rumah aku ngumpulin bola2 yg pada masuk ke rumah, tak bawa keluar sambil ku gunting di deket tempat sampah, sambil dipelototin ama pedagang kelilingan, ah EGP, biar buat pelajaran alias shock terapy!!!

Advertisements

Karena ada sesuatu hal, aku harus mampir ke mkantor FOSMIL, di daerah Pasar Kliwon. Rada2 binun juga, soale jalur angkotnya beda dengan jalur yg kemaren.

Harus nyari jalur yg lewat Pasar Kliwon. Setelah naek angkot nyampe barat palang Palur, aku ma istri ganti naek bis NUSA, kalo kemaren ATMO.

Nggak nyampe 1/2 jam udah sampe depan kantor-nya FOSMIL. Sekitar jam 9 kurang 10 menitan, tapi ternyata kantor masih sepi, en di papan pengumuman tercantum kjalo jam kerja dari jam 9.30……. watout…..tttttt.

Untung ada salah satu staf yg udah masuk, kali aja mau ngambil apa… udah deh titipan saya titipkan lewat dia aja……

Kelar, nunggu angkot kuning ke PGS nyari kaos buat Mbak Tiut, si sulung.

Di PGS ternyata masih  nunggu juga toko2 baru pada buka jam 9.30, bahkan ada yg jam 10.30 baru buka……

Dah ah,….. cape……. 

Lima belas tahun hidup di KRA, baru kali ini aku naek bus ATMO (tu lho bis 3/4) nyegat dari sebelah barat palang KA Palur bareng istriku yg perute dah gede.

Sebenare gak masalah sih mau naek angkot, cuman aku ngerasa de javu aja, nginget masa kuliah dulu di Smg. Jujur aja cuman di Smg aku naek angkot. Maklum dolo masih mahasiswa, so stl balik ke rumah aku bisa nikmatin semua fasilitas, kayak mobil ber AC, wuih gak kebayang deh sekarang setelah mobil dijual……

Nggak papalah, ….. sekalian ngajarin hidup sederhana buat si jabang bayi……

Pengalaman naik angkot yg biasanya aku lakoni jaman kuliah, harus kualami lagi. Bedanya kalo dulu cuman aku doang… sekarang ber -4 harus naek angkot, hujan lagi!

What’s the problem man?? Kalo aku sigh gak masalah, paling cuman de javu, cuman kasian istriku yg lagi hamil 8 bulan harus berdesakan, udah gitu susah lagi turunnya.

Ya, ini emang salah satu dampak dari terjualnya mobil kami, yang selama ini setia menemani ke manapun kita pergi.

Kasian istriku……..

But life must go on! Tanpa mobil kita masih bisa naek angkot, atobahkan taxi. Kayak kemaren habis pengajian di Masjid AsSegaaf, nunggu taxi nggak dateng2, ya udah naek becak dulu ke pangkalan taxi, cukup 6000 perak terus nyambung taxi ke Kalitan, 15.000 perak.

Habis tu kita ke grandmall naek becak. Belanja ini itu trus pulang, naek taxi lagee…. LUMAYAN…. sampe rumah 35.000 perak!!!

Setelah di total perjalan kemaren ngabisin 61.000,- hehe….. kalo pake mobil tu duit segitu bisa buat muter2 sampe 2 hari lah…. kira2 125 km.

Ya gak papa deh….. ini cuman masalah kebiasaan…….

GOD, GIVE US MONEY TO BUY CRV or FORTUNER…….

Moga2 ini dah kelar……..

Ini buat seri 3, hehehe lagi mals nulis sih……